Scroll untuk baca artikel
NusantaraUnggulan

10 Tahun Romi Jabat Bupati Tanjabtim, Warga : Pentingkan Sirkuit Ketimbang Jalan Rusak

×

10 Tahun Romi Jabat Bupati Tanjabtim, Warga : Pentingkan Sirkuit Ketimbang Jalan Rusak

Sebarkan artikel ini
Img 20240515 Wa0001 10 Tahun Romi Jabat Bupati Tanjabtim, Warga : Pentingkan Sirkuit Ketimbang Jalan Rusak

RADARNESIA.COM – Bupati Tanjung Jabung Timur Romi Hariyanto, sudah 10 tahun menjabat. Warga kritik kinerjanya yang pentingkan sirkuit ketimbng jalan jalan rusak parah di kabupaten itu. Salah satunya di Kecamatan Sadu.

Seperti disampaikan Udin (46), warga Sadu, hampir di semua wilayah Kecamatan Sadu kondisi jalannya tak layak untuk dilalui. Apalagi saat diguyur hujan, jangankan berjalan menggunakan kendaraan, untuk berjalan kaki saja sangat susah dilalui.

Scroll untuk baca artikel
Tutup Iklan

Hal inilah membuat dirinya beranggapan bahwa Romi Haryanto belum pantas untuk maju di Pilgub Jambi 2024.

“Romi mau maju Pilgub? Ngurus jalan kabupaten saja ndak beres,” jelas Udin kepada media.

Baca Juga:  Diskusi Terkait Perpres Publisher Rights SMSI Riau, Pj Gubri: Mari Bersama Ciptakan Jurnalisme Berkualitas

Menurut Udin, jalan tak layak dilalui itu adalah fakta terutama di Kecamatan Sadu.

“Bagi yang tak percaya silakan kunjungi langsung lihat langsung di lapangan semua orang di satu tahu kok keadaannya,” tutup Udin.

Hal senada juga disampaikan Hendri, warga Desa Simbur Naik, Kabupaten Tanjung Timur. Diakuinya, banyak jalan kabupaten yang tak layak dilalui di Kabupaten Tanjab Timur, apalagi akses jalan utama atau jalan penghubung antar desa.

“Kita bisa cek lah, tidak sedikit jalan pedesaan milik kabupaten yang rusak parah di Tanjab Timur ini. Sehingga ini membuat perekonomian kami masyarakat menjadi terhambat,” kata Hendri.

Seharusnya, kata dia, Bupati Romi Hariyanto mementingkan pembangunan infrastruktur jalan di pedesaan, dari pada membangun Sirkuit Balap yang menghabiskan anggaran daerah Miliaran rupiah.

Baca Juga:  Gulai Pucuak Ubi Jadi Jamuan TSR IV Dharmasraya di Masjid Jami’ Koto Salak

“Coba kita sama-sama hitung saja, daripada beliau (Bupati Romi, red) membangun Sirkut lebih baik memperbaiki infrastruktur jalan. Dengan dana Miliaran rupiah untuk Sirkuit, harusnya jalan di daerah terpencil di Tanjab Timur ini telah bagus dan layak lah untuk dilalui. Sehingga bisa mempermudah kami untuk menjual hasil perkebunan ke luar desa. Maaf menurut saya Bupati Romi lebih pentingkan hobinya di otomotif ketimbang bangun jalan untuk warganya,” katanya.

Tak hanya itu saja, dirinya juga menyoroti pembangunan akses jalan masuk ke Serkuit Zabak oleh SKK Migas bersama Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) PetroChina International Jabung Ltd.

Baca Juga:  Polisi Catat 200 Ribuan Kendaraan Masuki Jalur Puncak Bogor pada Libur Lebaran Idul Fitri 2024

Kata Hendri, pembangunan jalan Sirkuit yang dilaksanakan melalui program tanggung jawab sosial atau Program Pengembangan Masyarakat (PPM), sangatlah tidak tepat sasaran.

“Seharusnya program tanggungjawab atau Program Pengembangan Masyarakat (PPM) SKK Migas dan PertroChina ini, bukan untuk membangun jalan masuk ke Serkuit melainkan membangun akses jalan yang rusak parah di wilayah pedesaan Tanjab Timur. Tentu program ini tidak ada untungnya bagi masyarakat Tanjab Timur,” tutupnya.

Hingga berita ini dinaikkan belum ada keterangan resmi dari Bupati Romi Hariyanto dan Pemkab Tanjab Timur.(

Sumber : Pemayung.id
https://www.pemayung.id/2024/05/kritisi-kinerja-bupati-tanjabtim-warga.html?m=1