Eks Komisioner KPU RI Dicecar Soal Penerimaan Suap dari Harun Masiku

Radarnesia.com – Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri menjelaskan, eks Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Wahyu Setiawan dicecar soal penerimaan suap dari eks caleg PDIP Harun Masiku yang masih buron saat ini.

“Dikonfirmasi kembali atas peristiwa pemberian suap pada saksi itu,” kata Ali dalam keterangannya, Jumat, (29/12/2023).

Bacaan Lainnya
Baca Juga:  Dewan Pers Pastikan Tak Ada Debat saat Capres-Cawapres Deklarasi Kemerdekaan Pers

Ali tak memerinci apa yang didalami penyidik. Namun, keterangan Wahyu diyakini bakal membuat terang penerimaan suap tersebut.

Selain itu, penyidik juga mendalami keberadaan Harun dari Wahyu. Sebab, hingga saat ini komisi antirasuah belum menemukan keberadaannya.

“Pendalaman informasi keberadaan tersangka HM,” tegas Ali.

Sementara itu, Wahyu usai diperiksa mengatakan sudah menjelaskan semua yang diketahuinya pada penyidik. Tapi, dia juga sama seperti komisi antirasuah karena tak tahu di mana Harun.

“Ya kalau saya tahu, saya tangkaplah, membantu KPK,” kata Wahyu kepada wartawan di Gedung Merah Putih KPK, Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Kamis (28/12/2023).

Baca Juga:  Turis Kanada Nekat Buka Pintu Pesawat Jelang Lepas Landas di Thailand

Ia berharap Harun bisa segera ditangkap dan diadili. Karena Wahyu keberatan jika penyuapnya itu masih bisa berkeliaran padahal dirinya sudah dihukum penjara.

“Harapannya saya mestinya segera ditangkaplah. Kan saya sudah menjalani tanggung jawab saya. Kalau kemudian Harun Masiku tidak ditangkap, saya juga mempertanyakan hukum yang berkeadilan. Itu prinsip bagi saya,” tegas eks Komisioner KPU tersebut.

Diberitakan sebelumnya, Harun Masiku merupakan tersangka pemberi suap terhadap eks Komisioner KPU Wahyu Setiawan. Pemberian ini dilakukan agar dia bisa duduk sebagai anggota DPR lewat pergantian antar waktu (PAW).

Baca Juga:  Mobil di Posko Caleg PKB Kabupaten Cianjur Dibakar Orang Tidak Dikenal

Dia masuk dalam daftar pencarian orang (DPO) sejak 29 Januari 2020. Terbaru, KPK menginformasikan National Central Bureau (NCB) Interpol Indonesia telah menerbitkan red notice atas nama Harun Masiku pada Jumat, 30 Juli.

Dalam melaksanakan pencarian ini, KPK telah menggandeng sejumlah pihak seperti Bareskrim Polri dan Dirjen Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham).

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *