Scroll untuk baca artikel
Nasional

Berikut Ini Pemimpin Dunia yang Pertama Beri Ucapan Selamat ke Prabowo

×

Berikut Ini Pemimpin Dunia yang Pertama Beri Ucapan Selamat ke Prabowo

Sebarkan artikel ini

RADARNESIA.COM – Para pemimpin dunia mulai memberikan ucapan selamat kepada Menteri Pertahanan Indonesia, Prabowo Subianto, setelah ia meraih keunggulan di hasil hitung cepat dan real count sementara Pilpres 2024. Para pemimpin dunia ini juga siap memperkuat hubungan dengan calon pemimpin Indonesia yang perannya di dunia internasional semakin meningkat.

Indonesia, negara dengan perekonomian terbesar di Asia Tenggara, dengan populasi lebih dari 270 juta jiwa, telah meningkatkan jejak diplomatik dan ekonominya, terutama setelah memimpin KTT G-20 pada 2022, dan memimpin ASEAN pada tahun berikutnya.

Negara ini juga dikenal sebagai produsen nikel terbesar di dunia, bahan utama baterai yang digunakan pada kendaraan listrik.

Perdana Menteri India Narendra Modi menekankan hubungan erat antara New Delhi dan Jakarta dalam sambutannya. “Selamat kepada rakyat Indonesia atas keberhasilan pemilihan Presiden dan @prabowo yang memimpin,” Modi memposting di X, sebelumnya Twitter.

“Saya berharap dapat bekerja sama dengan Kepresidenan baru untuk lebih memperkuat Kemitraan Strategis Komprehensif antara India dengan Indonesia,” tulisnya.

Baca Juga:  Pengguna Angkutan Penyeberangan Tertinggi Terjadi saat H-3 Lebaran

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese termasuk orang pertama yang mengucapkan selamat kepada Prabowo. “Saya merasa terhormat menjadi pemimpin asing pertama yang berbicara hari ini dengan @prabowo, yang memiliki keunggulan jelas dalam hal resmi dan tidak resmi, mengenai ambisi saya untuk masa depan hubungan Australia-Indonesia,” tulis Albanese di X pada 15 Februari 2024, atau sehari setelah pemilu , ketika hasil awal lembaga survei menunjukkan keunggulan Prabowo.

Pada hari yang sama, Prabowo memposting foto dirinya sedang berbicara melalui telepon, mengatakan bahwa ia telah menerima telepon ucapan selamat dari Albanese dan para pemimpin Singapura, Malaysia, dan Sri Lanka.

Sementara itu, Perdana Menteri Thailand Srettha Thavisin, yang baru menjabat sebagai pemimpin negara itu pada Agustus tahun lalu, adalah orang berikutnya yang mengucapkan selamat kepada Prabowo. “Saya berharap dapat bekerja sama dengan Anda untuk lebih memperkuat hubungan dan kerja sama antara Thailand dan Indonesia,” tulisnya di Facebook pada Jumat lalu.

Baca Juga:  HUT ke-7 SMSI, Membangun Daya Hidup Industri Media Siber dan Mengatasi Tantangan Publisher Right

Duta Besar Tiongkok untuk Indonesia Lu Kang mengunjungi kediaman Prabowo untuk menyampaikan ucapan selamat. “Terima kasih, Yang Mulia Pak Prabowo, cepat (menerima) kunjungan saya dan selamat,” tulis Kang di akun X-nya, Minggu.

Pada hari Minggu, Prabowo mengatakan di X bahwa ia telah menerima surat ucapan selamat dari Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak, yang disampaikan langsung oleh Dominic Jermey, duta besar negara untuk Indonesia.

Dalam surat yang tertera pada X, Sunak menulis, ia berkomitmen untuk memperdalam hubungan perdagangan Inggris-Indonesia dan mendukung permohonan Indonesia untuk bergabung dengan OECD.

Sunak juga berjanji untuk terus bekerja sama secara erat dengan Indonesia dalam isu-isu utama seperti perubahan iklim melalui Kemitraan Transisi Energi yang Berkeadilan, mengacu pada inisiatif di mana negara-negara maju berkomitmen untuk memobilisasi dana yang bertujuan membantu negara-negara berkembang beralih ke energi ramah lingkungan dan mencapai tujuan mereka.

Presiden Rusia Vladimir Putin juga mengucapkan selamat kepada Prabowo. “Saya mengandalkan dialog konstruktif dengan Anda dan kerja sama yang bermanfaat mengenai isu-isu topikal dalam agenda bilateral dan internasional,” kata pemimpin Rusia itu dalam pesannya.

Baca Juga:  Perhatian ! Jenis Motor Dilarang Ikut Mudik Gratis Pakai Kereta Api dari Jakarta ke Semarang, Yogyakarta, dan Madiun

Sebaliknya, beberapa negara memilih bersikap hati-hati dalam memberi selamat. Departemen Luar Negeri AS mengeluarkan pernyataan pada hari pemungutan suara, dan hanya mengucapkan selamat kepada rakyat Indonesia atas partisipasi mereka yang besar dalam pemilu tersebut.

“Kami menantikan pengumuman resmi hasil pemilu dari Komisi Pemilihan Umum,” tambahnya.

Penasihat Komunikasi Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby menyampaikan pesan yang sama pada 15 Februari, dengan mengatakan kepada wartawan bahwa Washington akan menyampaikan ucapan selamat pada waktu yang tepat. Kirby menambahkan, AS akan menghormati suara dan suara rakyat Indonesia.”

KPU akan mengumumkan hasil resmi pada tanggal 20 Maret, dan presiden berikutnya dijadwalkan mulai menjabat pada bulan Oktober 2024. Sejauh ini, dua calon presiden lainnya, mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dan mantan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo belum mengakui kekalahan dalam pemilu.