Gelar KTT di Bali, Ini Kerja Sama yang Diusung Forum AIS

RADARNESIA.COM – Forum Negara-Negara Pulau dan Kepulauan atau Archipelagic and Island States (AIS) Forum berkomitmen mengoptimalkan berbagai peluang ekonomi biru secara berkelanjutan.

Demikian ditegaskan Penasihat Senior Tata Kelola Iklim United Nations Development Programme (UNDP) Indonesia, Abdul Wahib Situmorang, Sabtu (7/10/2023) di Jakarta.

Bacaan Lainnya

“Cara bergerak AIS Forum cukup unik, kita mendorong saling bantu satu sama lain atau gotong royong dalam mengatasi masalah-masalah yang dihadapi oleh laut, dan mengoptimalkan peluang ekonomi biru secara berkelanjutan,” katanya.

Baca Juga:  Jadwal Bentrok, Dewas KPK Siap Bacakan Vonis Etik Firli Bahuri

AIS Forum juga dikatakannya akan membagikan solusi-solusi sederhana yang inovatif dan sudah terbukti sukses di satu wilayah. “Untuk kemudian bisa diterapkan di negara-negara lain yang punya masalah serupa. Hal ini kami sebut sebagai solusi cerdas dan inovatif (smart and innovative solutions),” tambahnya.

AIS Forum secara resmi didirikan melalui Deklarasi Manado 1 November 2018 dalam pertemuan yang dihadiri perwakilan 21 negara.

“Pada saat pendiriannya di Manado tahun 2018, perwakilan 21 negara yang hadir mengidentifikasi empat area kerja sama utama yang penting bagi negara pulau dan kepulauan. Keempat area ini kemudian diturunkan menjadi fokus kerjasama AIS Forum yakni mitigasi dan adaptasi perubahan iklim serta penanganan bencana, ekonomi biru, penanganan sampah plastik, dan tata kelola maritim yang baik,” kata Wahib.

Baca Juga:  Prediksi BMKG: Cuaca Ekstrem dan Bencana Hidrometeorologi Berpotensi Sampai Februari 2024

Namun dalam perkembangannya, Sekretariat AIS Forum mendapatkan mandat untuk mengembangkan kerja sama ke area-area lain. “Negara-negara partisipan antusias dengan apa yang kita lakukan, dan mereka minta kolaborasi ini bisa dilakukan juga pada isu-isu lain. Banyak sekali tantangan yang dianggap sebagai common challenges, seperti IUU fishing, ocean acidification, food security, penurunan kualitas ekosistem dan keanekaragaman hayati laut, dan sebagainya,”ujarnya.

KTT Pertama AIS Forum akan dilaksanakan di Bali Nusa Dua Convention Centre (BNDCC) Bali, Indonesia pada 10-11 Oktober 2023. Ini menjadi pertemuan pertama yang mengundang kehadiran semua negara partisipan AIS Forum di tingkat Kepala Negara/Pemerintahan.

Baca Juga:  Satgas Pangan Polri Tindak Tegas Penyimpangan Distribusi Beras

Dalam rangkaiannya, juga digelar berbagai side events yang telah dimulai pada Jumat (6/10/2023), yaitu AIS Youth Conference, AIS Research & Development Conference, AIS Start-up Blue Business Summit dan AIS Blue Economy High Level Dialogue.

Keempat side events ini menggambarkan jenis-jenis program kerja sama yang dilakukan AIS Forum, yang meliputi dukungan terhadap aktivitas kepemudaan, penelitian dan pengembangan, kewirausahaan, kemitraan dan kerja sama antar negara, pembiayaan inovatif, serta peningkatan awareness di kawasan mengenai isu-isu global.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *