Scroll untuk baca artikel
Nusantara

UNRI Sosialisasi Implementasi Permendikbudristek Terkait UKT dan IPI

×

UNRI Sosialisasi Implementasi Permendikbudristek Terkait UKT dan IPI

Sebarkan artikel ini
Unri Sosialisasi Implementasi Perme Unri Sosialisasi Implementasi Permendikbudristek Terkait Ukt Dan Ipi

RADARNESIA.COM – Dalam rangka meningkatkan pemahaman tentang Uang Kuliah Tunggal (UKT) dan Iuran Pengembangan Institusi (IPI), Universitas Riau (UNRI) mengadakan Sosialisasi Implementasi Peraturan Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi Nomor 2 Tahun 2024 tentang Standar Satuan Biaya Operasional Pendidikan Tinggi.

Rektor Universitas Riau, Prof Dr Sri Indarti, SE, MSi dalam sambutannya menyampaikan sosialisasi tersebut bertujuan untuk menyamakan persepsi terhadap implementasi UKT dan IPI, mencegah misinformasi, dan lebih informatif untuk semua sivitas akademika UNRI.

Scroll untuk baca artikel
Tutup Iklan

Sementara itu, tim penguatan Pengelolaan Keuangan Badan Layanan Umum (PK BLU) UNRI, Ir Warman Fatra, ST, MT memyampaikan Implementasi Permendikbudristek No 2 tahun 2024, yang kemudian ditindaklanjuti oleh Kepmendikbudristek No 54/P/2024 tentang Besaran Standar Satuan Biaya Operasional Pendidikan Tinggi.

Baca Juga:  Wakil Gubernur Jambi Abdullah Sani Buka Bersama Ratusan Masyarakat Serai Serumpun

Warman juga menyampaikan kronologi penyusunan dan komposisi dari UKT dan IPI. Untuk penyusunan UKT dan IPI, di tingkat Kementerian, menteri melalui plt. Direktur Jenderal menyampaikan Mekanisme Pengusulan Tarif UKT dan Tarif IPI ke Perguruan Tinggi Negeri. Sebagai tindak lanjut Surat Plt Dirjen tersebut UNRI mengusulkan Tarif UKT dan IPI yang kemudian disetujui oleh Kementerian melalui surat Dirjen DIKTI tentang besaran UKT dan IPI di UNRI.

Baca Juga:  Musrenbang RKPD 2025, Gubernur Al Haris: Pemprov Jambi Berhasil Menjaga Kestabilan

“Surat persetujuan dari Dirjen Dikti tersebut memandatkan agar Rektor menindaklanjuti dalam bentuk insterumen administrasi melalui Surat Keputusan Rektor tentang Penetapan Tarif UKT dan IPI yang berlaku tahun ajaran tahun 2024/2025,” ujar Warman Fatra, Rabu (15/5).

Lebih lanjut, Warman juga menyampaikan komposisi UKT untuk Penerimaan Mahasiswa Jalur SNBP UNRI Tahun 2024, data total sementara registrasi ulang penerimaan Mahasiswa baru diperoleh presentasi pembayaran UKT sebagai berikut:

30,59% untuk UKT 1 (618 mahasiswa);

8,47% untuk UKT 2 (171 mahasiswa);

1,93% untuk UKT 3 (39 Mahasiswa);

4,46% untuk UKT 4 (90 mahasiswa);

11,29% untuk UKT 5 (228 mahasiswa);

Baca Juga:  SMSI Provinsi Jambi Gelar Buka Puasa Bersama

14,85% untuk UKT 6 (300 mahasiswa);

19,21% untuk UKT 7 (388 mahasiswa);

8,27% untuk UKT 8 (167 mahasiswa);

0,54% untuk UKT 9 (11 mahasiswa);

0,30% untuk UKT 10 (6 mahasiswa);

0,10% untuk UKT 11 (2 mahasiswa).

Terkait IPI, Warman menjelaskan, bahwa IPI tidak boleh dijadikan syarat untuk kelulusan, dan tetap ada mekanisme untuk pengurangan, penundaan, bahkan penghapusan. IPI hanya untuk mahasiswa yang masuk melalui jalur Mandiri (SMMPTN Barat).

Kegiatan sosialisasi dihadiri oleh sivitas akademika UNRI, mulai dari Wakil Rektor, Ketua SPI, Dekan, hingga Sekretaris Jurusan. Presiden dan Gubernur BEM, serta Ketua Kelembagaan Mahasiswa di lingkungan UNRI.***