Scroll untuk baca artikel
Olahraga

Ulasan Pertandingan Inoue Pukul KO Jerwin Ancajas, Pertahankan Sabuk WBA

×

Ulasan Pertandingan Inoue Pukul KO Jerwin Ancajas, Pertahankan Sabuk WBA

Sebarkan artikel ini

RADARNESIA.COM – Kekejaman Takuma Inoue memukul KO Jerwin Ancajas untuk mempertahankan sabuk juara WBA kelas bantam. Takuma Inoue mempertahankan gelar juara dunia kelas bantam WBA untuk pertama kalinya dengan menghentikan perlawanan Jerwin Ancajas dalam sembilan ronde di Kokugikan, Tokyo, Jepang.

Dalam sebuah penampilan yang mungkin merupakan penampilan terbaik dalam kariernya – dan tentunya kemenangan terbaiknya – ia mengakhiri perlawanan Jerwin Ancajas yang semakin membaik pada 44 detik memasuki ronde kesembilan dengan sebuah pukulan kanan yang kuat ke arah tubuh.

Sebuah pukulan kanan ke arah kepala yang menarik perhatian pada ronde pertama, dan pukulan kanannya yang secara konsisten membuktikan bahwa ia adalah senjata yang paling berpengaruh bagi kedua petarung.

Jerwin Ancajas, 32 tahun, berada di jalur yang tepat untuk menciptakan karier yang akan dijalani Inoue. Bahkan, dengan keunggulan ukuran tubuh yang nyata, ia terlihat sangat satu dimensi dan mengalami penurunan.

Baca Juga:  MotoGP Amerika 2024: Maverick Vinales Rebut Pole, Jorge Martin Kecelakaan 2 Kali

Keduanya mendaratkan pukulan kanan yang kuat pada ronde kedua, dimana Inoue membuktikan dirinya sebagai pemukul balik yang unggul. Tiga pukulan kanan pada akhir ronde ketiga – yang ketiga adalah yang paling signifikan sampai laga berakhir – sebagian disebabkan oleh mobilitas mengagumkan dari petinju berusia 28 tahun itu, serta keunggulannya dalam hal kecepatan.

Saat mereka bertarung di sisi dalam pada ronde keempat – dimana Ancajas terlihat lebih nyaman – Inoue melepaskan uppercut kanan, dan kemudian sebuah pukulan balik dari sisi luar, namun pada akhirnya ia terlihat kurang meyakinkan.

Baca Juga:  Indonesia Juara Tunggal Putra All England 2024 Setelah Penantian 30 Tahun

Sebuah kombinasi pada ronde kelima menunjukkan keefektifannya yang luar biasa dari jarak jauh sebagai petarung bertubuh lebih kecil, serta sejauh mana pada ronde keempat ia telah mengambil risiko yang tidak perlu.

Pukulan kanan dan kiri beruntun pada ronde keenam terus membangun kembali momentumnya untuk merebut kembali gelar yang sebelumnya dipegang oleh kakak kandungnya, Naoya Inoue, namun ia kemudian – sebagai konsekuensi dari pukulan ke arah tubuh yang dilancarkan Ancajas sebelumnya – seperti lawannya asal Filipina itu mulai kelelahan.

Sebuah pukulan kanan ke arah tubuh pada ronde kesembilan, yang setelah sebuah reaksi yang tertunda, menjatuhkan Ancajas dengan cukup telak, dengan cepat terlihat bahwa pertarungan ini telah berakhir. Ancajas mulai menegaskan dirinya melawan sang juara yang mulai kelelahan, namun dihukum dengan sebuah uppercut ke arah ulu hati yang tidak disangka-sangka olehnya.

Baca Juga:  Menang Kontra Vietnam, Timnas Indonesia Naik Peringkat ke 2 Klasemen Grup F Kualifikasi Piala Dunia 2026

“Saya sangat khawatir – saya tidak tahu apa yang akan terjadi,” kata Takuma Inoue, tentang lawan yang sebelumnya ia anggap sebagai idola. “Saya merasa sangat terampil, sangat kuat, yang memberi saya kepercayaan diri tinggi. Saya menunjukkan sisi baru dari diri saya saat maju. Saya sangat berterima kasih kepada ayah saya [dan pelatih Shingo] dan saudara laki-laki saya atas semua dukungan mereka,” lanjutnya.

Sebelumnya, di ibukota Jepang, Junto Nakatani merebut gelar juara kelas bantam WBC dari Alexandro Santiago, yang pada tahun 2018 bermain imbang dengan Ancajas. Ia dan Inoue di masa depan dapat diharapkan untuk bertarung dengan mempertaruhkan kedua gelar tersebut.