Pengembangan Pelabuhan Penasahan dimulai, KSOP Teluk Bayur Puji Kerja Keras Bupati Pessel

RADARNESIA.COM – Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Kelas 11 Teluk Bayur, Jondra Juis memuji kerja keras Bupati Pesisir Selatan Rusma Yul Anwar dalam pengembangan pelabuhan Penasahan Painan.

Hal itu diungkapkanya pada saat dimulainya pekerjaan pengembangan pelabuhan Penasahan, Rabu (31/1/2024). Yang juga dihadiri Kodim 0311 Pessel Letkol. Inf. Sunardi, Kejari Pessel Raymund Hasdianto Sihotang, Kapolres Pessel AKBP Novianto Taryono (diwakili) dan dihadiri sejumlah Kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dilingkungan pemerintah kabupaten pesisir selatan.

Bacaan Lainnya
Baca Juga:  Kebakaran Hanguskan 7 Rumah di Permukiman Padat Penduduk Kawasan Tambora Jakbar

“Hari ini dimulai pekerjaan pengembangan pelabuhan Penasahan Painan dengan tanda penyembelihan seekor kambing. Dan ini semua berkat kerja keras Pak Bupati. Menteri aja tidak pernah perintah saya, beliau perintah saya,” seloroh Kepala Kantor KSOP Kelas 11 Teluk Bayur Jondra Juis di hadapan Bupati Rusma Yul Anwar.

Jondra mengatakan bahwa tahun ini pekerjaan pengembangan pelabuhan Penasahan fokus pada pembangunan 1  Dermaga, terminal barang, terminal timbun hingga terminal curah dan berbagai fasilitas lainnya sebagai tambahan.

Untuk Dermaga dengan panjang 70 meter, lalu kawasan Darat dengan luas 3 hektare dengan anggaran (nilai pembangunan) sebesar Rp52 miliar.

Baca Juga:  Terpegang Kabel Listrik Saat Mancing, Siswa di Inhu Hilang Tenggelam

Ia mengatakan pengembangan pembangunan pelabuhan Penasahan akan dilakukan dalam dua tahun anggaran.

“Karena anggaran terbatas dari Pemerintah Pusat pada tahun 2025 maka di programkan di SBSN dengan nilai pembangunan RP111 Miliar untuk pembenahan yang belum tuntas lagi (sisi laut), seperti sisi Darat, termasuk tangki timbun dan fasilitas lainnya,” jelasnya.

“Jadi, Saya meyakini pelabuhan Penasahan Carocok Painan ini akan berdampak positif bagi masyarakat nantinya,” ungkapnya lagi.

Bupati Pesisir Selatan Rusma Yul Anwar mengatakan pengembangan pelabuhan Penasahan Carocok Painan menjadi pendorong untuk termamfaatnya Sumber Daya Alam nya yang belum terkelola dengan baik.

Baca Juga:  Lewat Karya "Payung Terakhir" Teater Tonggak Berikan Pesan Menohok Bagi Manusia

Sebab, kata Rusma, kita mengetahui bahwa Pesisir Selatan memiliki SDA yang cukup besar namun terkendala tranportasi yang susah.

“Kita berharap di tahun 2025 potensi laut ini bisa termanfaat secara maksimal. Sehingga menjadi perekonomian masyarakat kedepannya. Mudah – mudahan percepatan itu bisa kita raih ketika ini maksimal,” ungkapnya.

Ia juga mengucapkan terimakasih pada KSOP dan dirinya berharap untuk tidak pernah bosan kalau kita mengadu (petunjuk) karena selama ini sinergi sangat baik sekali yang menampung semua aspirasi kita.

“Mudah – mudahan pelabuhan ini sesuai dengan harapan kita. Dan memberikan efek ekonomi pada masyarakat di pesisir selatan, khususnya Painan, tutupnya.(Mil)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *